Saturday, 9 December 2017

Lagu

Lagu itu mula didendangkan,
Mendapat rentak bibir ikut serta,
Mata ditutup penuh khusyuk menghayati, Dalam dunia khayalannya sendiri.

Sedari lagu ini masuk ke jiwa,
Penuh tabik siapa karyawannya,
Sungguh puitis menusuk kalbu,
Berfikir hebatnya ilhammu.

Apabila muzik mula berputar,
Maka itulah yang dirasai pendengar,
Lagu syahdu lagi berduka,
Dia sedang bermain dengan perasaannya.

Sungguh tiada perasan,
Lagu menghampiri penghujung,
Dek kerana leka dengan irama,
Hampir dia berlalu sahaja.

Jiwanya jatuh terpikat,
Lagu itu dimainkan semula,
Liriknya dikaji berkali kalinya,
Cuba mencuri ilham si pengidea.

...

Wednesday, 6 December 2017

Mangsa

Kiranya aku sudah tewas,
Melihat apa yang makin jelas,
Ingin ditutup hapus kenyataan itu,
Ahhhh pudar harapan ku.

Tiada pilihan ini semua berlaku,
Tak mungkin dapat diputar masa,
Merayu pada detik ulangkan semula,
Menganjak jarum biarkan situasi berpihakku.

Mahu membilang panah yang tertusuk,
Ada pahit ada manis yang masih berbekas,
Terus menjadi parut megahnya panahan cinta,
Sekali ingat hanya memalukan diri sahaja.

Aku tidak punya semangat,
Aku sudah penat,
Berapa kali terkorban,
Melawan diri yang degil nak mati.

Diri ini tiap kali menjadi mangsa,
Kerakusan hati membenam jiwa,
Tidak kisah apa itu sakitnya,
Hanya tahu menunjuk kehebatan cinta.

Friday, 10 November 2017

Bukan aku

Sekian lamanya aku berdiam,
Menanti satu hening malam,
Yang begitu indah untukku bersenang,
Tanpa berfikir apa yang berlaku di depan.

Aku tak punya kuat,
Untuk buat sesuatu bukan dek akal,
Harus memaksa terus berpenat,
Bila lelah ditinggal orang takkan kekal.

Aku harap angin kan mendatang,
Membawa kabar lebih gembira,
Bukan lagi mengajak mendung,
Bersama dengannya bertambah duka.

Melankolik terus menjadi tema,
Aku punya usaha,
Mengubah puisi lebih bergula,
Namun sukar mengapa ikut rentak jiwa.

Bukannya aku sedang berduka lara,
Mengadu bahawa aku sengsara,
Bukan sama sekalinya,
Aku cuma bermain irama.

Aku hanya pinta,
Jangan percaya dengan katanya,
Dia bukan aku,
Hanya imaginasi semata.

Monday, 16 October 2017

Aku berbicara

Orang kata dia hanya berdongeng semata,
Orang kata dia hanya bermain irama sahaja,
Tanpa peduli apa yang dirasanya,
Soal hati dipertaruh jiwa.

Hebatnya sang dia,
Bicara mendabik dada,
Menaip ikut rentak jiwa,
Tersilap bahasa dikecam bangsa.

Mulutnya terkunci,
Menari-nari si jemari,
Duduk diam tanpa bunyi,
Terleka khayalan sendiri.

Dia sedang bercerita,
Jangan paksa dikeluarkan idea,
Takut pelik apa yang dibaca,
Faham orang lari tajuknya.

.

Aku berbicara,
Hanya rekaan semata,
Ada benar ada sebaliknya,
Baca yang lama nilai yang baru.

Friday, 13 October 2017

Toleh

Kau memanggil ku,
Berpaling semula ke arahmu,
Dengan senyum menghias bibir,
Manis dipandang hati mencair.

Menyapa sekian lama mendiam,
Terkaku seperti kaki dipaku,
Atas tanah yang penuh berbatu,
Hanya mampu berdiri membisu.

Mulut masing terkunci,
Terkatup penuh rahsia,
Bicara mata saat ini,
Terus mainan semata.

Aku paksa hati,
Hiraukan kau dan paling semula,
Biarkan ia sakit sedetik cuma,
Daripada untuk ditusuk selamanya.

Apa mahu lagi engkau,
Mengajak ku mengira bintang,
Bilangannya banyak seperti cinta lama,
Yang dibuang begitu saja dengan kejamnya.

Toleh aku daripada memandangmu,
Biarkan kau terus menangis sendu.

Saturday, 23 September 2017

Flower

Assalamualaikum. So guys today aku ambil gambar so much of flower. Aku pun nak share gambar lah ni.

No edited.
But tak semua lahh aku post.
Just a little.

Singkat

Waktu seakan singkat,
Untuk aku berehat setelah lama berpenat.

Dunia seperti memaksaku,
Terus berdiri tidak tersungkur,
Laju berjalan lagi berlari,
Pantang berpaling maju hadapan.

Angin menyinggahku,
Memberi tamparan hebat,
Bukan lagi sepoi sepoi bahasa,
Memanggil taufan mengajarku.

Apatah lautan yang memukulku,
Ombak tinggi setinggi gunung,
Mengajak pasir menjadi tajam,
Bak serpihan kaca pasti berdarah.

Bila kesudahannya,
Aku akan rebah,
Sang helang terbang rendah,
Menyambarku menjadi mangsanya.